Produk

Mesin Air Demineral Distilasi

Posted On December 26, 2018 at 2:28 pm by / No Comments

sistem pada mesin distilasi

Air distilasi (air suling) dibuat dengan merebus air biasa untuk mendapatkan uapnya. Uap ini kemudian dikondensasi (diembunkan) dan dikumpulkan dalam wadah yang bersih. Pengotor yang awalnya terkandung dalam air tertinggal di wadah asal dan tidak ikut menguap. Air distilasi dianggap sebagai bentuk air paling murni karena mengandung kontaminan dengan level minimal.

Air distilasi sering digunakan sebagai air aki serta untuk konsumsi manusia. Sebagian perusahaan minuman juga menggunakannya untuk memastikan produk mereka terbuat dari air murni. Air minum distilasi juga banyak ditemukan dijual di supermarket serta tempat umum lainnya.

Apakah Air Distilasi Bermanfaat?

Proses penyulingan (distilasi) melibatkan proses mendidihkan, menguapkan, dan kondensasi uap. Proses ini menghilangkan elemen padatan dan membuat air distilasi menjadi murni. Minum air distilasi dianggap bermanfaat karena menyerap zat beracun dan membuangnya dari tubuh.

Senyawa asam karbonat terbentuk ketika air distilasi kontak dengan karbon dioksida. Seperti kita semua tahu skala pH digunakan untuk mengetahui apakah suatu zat bersifat asam, basa, atau netral. Asam menurunkan nilai pH air suling. Hal ini membuatnya mampu melarutkan banyak logam yang kontak dengannya. Begitu pula, sebagian nutrisi makanan dapat larut saat dimasak menggunakan air suling sehingga tubuh tidak mendapatkan cukup nutrisi.

Oleh karena itu, penggunaan air distilasi dalam diet harus dipertimbangkan sangat hati-hati dan tidak boleh digunakan dalam jangka panjang.

Keuntungan Air Distilasi

  1. Menurut sebuah studi oleh Academy of Natural Healing, air distilasi dapat menyingkirkan endapan mineral yang terkumpul dalam sendi sehingga membantu mencegah arthritis.
  2. Air distilasi bebas dari racun mikroskopis seperti bakteri, virus, jamur, dan protozoa yang hadir dalam air keran.
  3. Air distilasi tidak mengandung bahan kimia seperti fluoride dan klorin yang biasanya ditambahkan dalam air keran dan mungkin terdapat dalam air minum kemasan.
  4. Air distilasi diyakini mampu menghilangkan mineral dalam sel dan mencegah kondisi seperti batu empedu.
  5. Air distilasi tidak mengandung kalsium, garam, dan magnesium yang biasanya terdapat dalam air keran dan air kemasan. Hanya saja, berbagai mineral ini dapat diperoleh dari makanan.

Kerugian Air Distilasi

  1. Konsumsi air distilasi secara berlebih akan menyerap lebih banyak karbon dioksida.
  2. Dalam jangka panjang, asupan rutin menyebabkan cepat hilangnya elektrolit dalam tubuh.
  3. Kekurangan berbagai elektrolit penting seperti sodium, klorida, kalium, dan mineral tertentu bisa menyebabkan denyut jantung tidak teratur dan fluktuasi tekanan darah.

 

Sumber: radarpekalongan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This blog is kept spam free by WP-SpamFree.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!